Sejarah Organisasi

Sekitar tahun 1970-an, peternak sapi perah di Jawa Barat mengalami kesulitan untuk  memasarkan produk susu sapi segarnya melalui koperasi ke Industri Pengolah Susu (IPS). Sebagian besar sapi segar yang tidak diterima oleh IPS, akhirnya harus dibuang. Mencoba untuk mencari solusi atas permasalahan tersebut, sekelompok peternak terpanggil untuk mengadakan diskusi tentang peternakan sapi di Jawa Barat, yang diselenggarakan di PT. Baru Adjak Lembang, pada tanggal 07 April 1976. Mereka adalah :

  1. Djoko (PT Baru Adjak)
  2. Soeharto (Peternak Cianjur)
  3. Kerani Ketaren (PT Baru adjak)
  4. Soehebat Kramadibrata (peternak lembang)
  5. Soeparwoto (Baru Adjak)
  6. Brata Winata (peternak Bandung)
  7. Johan (peternak Bogor)
  8. Goeswar (peternak Jakarta)

kongresppsiPada diskusi inilah para peternak yang hadir sepakat untuk mendirikan sebuah organisasi yang diberi nama Perhimpunan Peternak Sapi Indonesia (PPSI) pada jam 00.00, untuk waktu yang tidak ditentukan lamanya. Untuk lebih memantabkan peran organisasi PPSI, maka diputuskan untuk melaksanakan kongres pertamanya pada tanggal 07 - 09 Juli 1976.

ppskisoehartoDalam rangka memperjuangkan nasib para peternak, para pendiri PPSI terus menerus melakukan lobi kepada pemerintah, hingga sampai ke istana. Pada tahun 1979, PPSI kembali mengadakan kongres, namun kali ini dengan kondisi yang berbeda karena dilaksanakan di Bina Graha dan diresmikan langsung oleh Presiden Soeharto. Momen inilah yang menjadi tonggak sejarah perjuangan PPSI yang akhirnya merubah namanya menjadi Perhimpunan Peternak Sapi dan Kerbau Indonesia.